Rabu, 04 Januari 2012




Atheis

by Achdiat K. Mihardja, R.J. Maguire (Translator)

University of Queensland Press 1972

Saya: membaca ini bertahun2 yg lalu pasti berbeda dgn membacanya ulang sekarang ini...di tengah sekularisasi dan sekularisme. Anak sesado pasti sudah baca...

Christina: For sort, this is a most influence book i ever read. Achdiat know how to use the word and weave the idea about what atheism really is...


Maisya: dalam keadaan terjepit, orang atheis juga inget Tuhan...
Nih buku keren banget, walaupun bahasa Indonesianya pake ejaan lama sehingga mudengnya butuh waktu, hehe...

Toby: A great knowledge opened a new for me to another culture. The author lets the reader explore Hasans's aspects of moslem culture, as attaching as the one of Siddartha by Hesse I read over half decade ago. Great!!


Shinta: Awal gw baca buku ini, gw rada takut juga, waduh jangan sampe gw kebawa2 sama semua omongan dari isi bukunya....
n ternyata jalan ceritanya lumayan lah.. ngasih liat gmn bOdoH nya tuh orang yang ga mau tau akan agama...
Tapi akhir cerita nya kurang klimaks ah, tiba2 habisnya gt doang.....

^_^


Norma: Pertama kali baca waktu SD krn penasaran... :)
aku bacanya masih yg pake ejaan lama yg pake dj; oe; tj, soalnya tu buku punya ayahku. Bukunya Tebel krn kumpulan sastra lama Indonesia (puisi, roman,novel, cerpen). (Bukunya masih ada gak ya di rumah ? )
Trus baca yg kedua kalinya krn dikasih tugas Resensi sastra sama Guru Bahasa Indonesia.


Lala: sebenernya sih udah kenal buku ini dari jaman smp-sma dulu...lagi2 dari pelajaran bahasa Indonesia...cuma baru bener2 baca tuh pas semester lima gara2 dapet tugas buat kajian informasi..gw suka sama jalan ceritanya...cuma yang ga gw suka lagi adalah endingnya yang gampang ketebak..alias sesuai dengan harapan kebanyakan orang pada masa itu..yakni "kembali ke jalan Tuhan"...(kesannya gw jadi kaya ga beragama gitu...) tapi so far cerita ini ok ko..ok bgt malah...novel achdiat yang paling booming...

Henny: membacanya semenjak di bangku sekolah dulu. tokoh Hasan sangat membekas dalam ingatan, tentu dengan masih menyimpan Tuhan dalam hatinya.


Cholis: Sangat layak dibaca untuk mereka yang masih gamang akan keyakinan kepada Tuhan, khususnya kaum muslim. Akhdiat sangat pandai membawa hati pembacanya ke arah konflik batin yg amat dalam, menggetarkan nurani untuk bertanya kembali sudahkah benar hidup macam apa yg kita pilih saat ini? Pesan moralnyapun juga layak kita petik, direnungkan dan kalau toh bisa keputusan akan kita ambil. Bukankah hidup itu pilihan kawan?

Nur: Karya sastra yang jenius. Mencakup berbagai unsur kehidupan dengan alur yang tidak biasa. Yang paling saya tidak sangka adalah bahwa ternyata unsur romantika dalam novel ini begitu kuat, bahkan kalau saya bilang merupakan unsur utama penggerak cerita


Jessica: ni novel dipake buat tugas bahasa Indonesia pas kelas 2 SMP. hahaha. inget banget, rebutan sama temen mau yg siti nurbaya, eh, yasudah, saya ngalah dan pake ni novel. saat saya SMP, saya kurang ngerti maksud ceritanya, masih lugu sih :P